Cerita-cerita Lagenda/dongeng yang terdapat di Kuala Penyu
Misteri Lada dan Perigi Ajaib

 

Pulau tiga bukan sahaja terkenal sebagai sebuah destinasi perlancongan yang terkenal, bahkan juga menyimpan banyak misteri masa lampau.

Menurut cerita orang tua-tua, pada zaman dahulu terdapat sepohon lada padi yang ajaib di pulau tersebut. Batang sehaja sebesar pokok kelapa yang sudah berbuah. Jika ingin memetik buahnya anda terpaksalah memanjat. Walaubagaimanapun tidak pula diketahui lokasi sebenar, tumbuhnya pokok tersebut.

Dalam pada itu terdapat juga cerita tentang kewujudan sebuah Perigi Ajaib ditepi pantai pulau tersebut. Walaubagaimanapun tidak semua orang dapat melihat lada dan perigi ajaib tersebut. Kepada sesiapa sahaja yang membaca ruangan ini dan secara kebetulan berpeluang berkunjung ke Pulau Tiga, jangan lepaskan peluang anda untuk bersiar-siar diseluruh kawasan pulau tersebut. Siapa tahu mungkin anda berpeluang melihat lada ataupun perigi ajaib tersebut. Tetapi awas, jika anda gagal menemuinya jangan menangis, dan seandainya pula anda berjaya melihatnya jangan lupa bertanya nombor Empat Ekot kerana andalah orang yang "bertuah".

Batu Nousung

Mengikut cerita nenek moyang kita, kononnya dahulukala ada seorang perempuan tua dan seorang anak lelakinya. Mereka dua anak beranak ini bolehlah dikatakan kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Apabila anak lelaki itu sudah dewasa maka mengembaralah ia seorang diri untuk mencari rezeki serta kemewahan. Selang beberapa tahun menjadilah ia kaya daripada isternya yang didatangkan daripada orang berada. Si pemuda tadi bersama isterinya serta pengikut-pengikutnya belayar dengan sebuah kapal.

Apabila si ibu tadi sedar akan kepulangan anaknya dengan gembira dan terharu ia menyambut kedatangan yang dinanti-nantikan. Alangkah terkejut si ibu apabila si anak tadi tidak mengakui bahawa ia adalah ibunya. Dengan hati yang hancur lebur maka si ibu pun menyumpah anaknya. lalu dengan serta merta kapal yang dinaiki oleh anknya tadi bersama pengikut-pengikutnya pun telah menjadi batu. Bentuk kapal ataupun batu tersebut masih kelihatan berdiri megah juga di persisiran tanjung pantai sawangan Kuala Penyu.

Batu Payau, Batu Kuyuk (Anjing)

Kononnya pada zaman dahulu, ada seorang pemburu. Pemburu ini sedang memburu rusa dengan menggunakan dua ekor anjing. Oleh kerana binatang rusa ini terlalu laju maka ketinggalanlah pemburu berkenaan di belakang. Lalu rusa tadipun menuju ke laut dengan disusuli oleh anjing-anjing tadi. Tidak berapa lama maka sampailah pemburu tadi ketempat dimana rusa itu berada. Alangkah terkejutnya pemburu tadi apabila mendapati rusa dan anjing-anjing telah bertukar menjadi batu. Sehingga sekarang batu-batu berkenaan masih kelihatan dipersisiran tanjung Pantai Sawangan, Kuala Penyu.

Peristiwa Sedih di Sebuah Gua di Batu Luang

Peristiwa sedih ini berlaku dizaman dahulu. Ketika itu ada sepasang pengantin yang baru saja melansungkan perkahwinan mereka di rumah pangantin perempuan. Setelah beberapa hari mereka menaiki pelamin, maka tibalah pula masanya mereka pulang ke rumah pengantin lelaki (maya wagu kata orang tatana). Dengan diringi oleh keluarga masing-masing maka berangkatlah kedua pengantin siduatu pagi yang indah. Ketika mereka hampir di batu Luang, tiba-tiba angin bertiup kencang, awan manjadi gelap dan diikuti oleh hujan dengan lebatnya.

Menyedari situasi tersebut mereka pun bergegas untuk berlindung didalam sebuah gua yang kini dikenali Gua Batu Luang. Setelah hujan berhenti maka mereka mulalah keluar dari gua tersebut. Pengantin lelaki merupakan orang yang kedua terakhir keluar. Orang yang terakhir masih didalam gua tersebut ialah pengantin perempuan. Sebaik sahaja pengantin perempuan tersebut menghulurkan kedua tangannya untuk ditarik oleh suaminya, tiba-tiba tanah didalam gua itu mendak/turun. Sisuami cuba menyelamatkan isterinya sedaya upaya namun isterinya hanya sempat menghulurkan cincin perkahwinan mereka lalu lesap ditelan bumi. Sejauh mana kebenaran cerita ini sukar untuk dibuktikan. yang nyata gua tersebut masih wujud hingga kehari ini.


Dipetik dari Perayaan Pesta Rumbia Ke VII Daerah Kuala Penyu Bertempat di Pantai Sawangan 29 Julai1996. ( Petikan dari eMas di http://www.sabah.org.my/ )